Bos BI Waspada, China Melambat & AS Membaik

Jakarta, CNBC Indonesia – Bank Indonesia (BI) melihat ketidakpastian ekonomi global tetap tinggi sehingga pertumbuhan ekonomi pada tahun ini diperkirakan masih berada di kisaran 2,7%.

Sejalan dengan perkembangan itu, Gubernur BI Perry Warjiyo menuturkan ekonomi China diperkirakan akan mengalami perlambatan. Sementara itu, ekonomi AS akan makin menguat.

“Perlambatan ekonomi Tiongkok disebabkan oleh pelemahan perlemahan ekonomi domestik karena keyakinan konsumen utang rumah tangga dan permasalahan sektor properti di tengah penurunan kinerja ekspor mereka di tengah perlambatan ekonomi global,” ujarnya, Kamis (21/9/2023).

Sementara itu, kuatnya ekonomi AS didukung oleh konsumsi rumah tangga seiring dengan kenaikan upah dan pemanfaatan ekses tabungan di negara itu. Adapun, BI melihat inflasi di negara maju masih tetap tinggi.

“Inflasi di negara maju masih tetap tinggi karena berlanjutnya ketahanan inflasi dari inflasi jasa, keketatan pasar tenaga kerja dan harga minyak,” kata Perry.

Kondisi ini diikuti oleh perkembangan suku bunga yang mendorong tingginya suku bunga moneter negara maju terutama Fed Fund Rate.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Sempat Muram, Sinyal Suku Bunga Bawa Emas Merangkak Naik

(haa/haa)


Quoted From Many Source

Baca Juga  Cara Trading Sukses Di Ambon Versi Kami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *